Apa sih yang kamu pikirkan ketika mendengar kata Jogja?

Mungkinkah terlintas Malioboro? Atau Alun-Alun?

Bagaimana dengan tempat wisata? Kuliner Jogja, mungkin?

Wah sepertinya bakal banyak pertanyaan yang jawabannya Jogjakarta.

Saat pertama kali memutuskan untuk kerja di Jogja, 3 bulan pertama saya bisa dibilang tidak berjalan mulus

Teman-teman yang dulunya kuliah di Jogja satu persatu lulus dan mulai meninggalkan Jogja. Diam-diam perasaan sepi datang dan membuat dada sesak menahan tangis ­-kesepian huhu-

Memang pada awalnya semua hal itu tidak mudah. Ditambah lagi saya yang ngekost jauh dari keramaian, lingkungan kost yang sangat individual, maka semakin kecillah diri ini rasanya

Karena tidak kuat dengan keadaan yang seperti itu, maka saya memutuskan untuk pindah kostan yang tentu saja ada konsekuensinya, yaitu jarak ke kantor sedikit lebih jauh.

Meskipun beberapa teman menyarankan untuk tidak pindah, tapi tak apa. Saya memilih pindah untuk kebaikan dan kesehatan pikiran -karna kesepian di kos itu cukup bikin stress hehe-

Waktu memang tidak bisa menunggu. Tetiba hari-hariku sibuk dengan kerjaan dan tidak lagi berfokus pada rasa sepi. Oiya sekarang saya sudah punya teman di kostan yang baru, yey!

Setiap hari waktuku kuhabiskan di kantor, mulai dari matahari terbit hingga terbenam –udah kek lagu sekolah minggu aja ckck

Tiba-tiba sudah setahun lebih aja di Jogja, cukup lama bukan? Tapi satu hal yang sampai saat ini masih tidak familiar dengan saya, yaitu Gudeg.

Siapa yang gak tahu kalau Jogja adalah rumah kuliner murah tapi gak murahan, seperti Gudeg ini hihi

Gudeg adalah salah satu makanan Khas Jogja yang sangat populer di kalangan turis lokal maupun mancanegara

Salah satu bahan utamanya adalah sayur nangka, orang Jogja bilangnya sayur gori. Kurang lengkap tanpa sambal goreng krecek yang terbuat dari kulit sapi goreng, cabai dan kacang.

ada juga opor ayam, telur pindang (telur ayam yang dimasak bumbu, bukan telur ikan pindang ya hehe) dan tentu saja tahu atau tempe bacem

membayangkannya saja sudah bikin lapar -ckck otw pesan makan

Bagi kalian yang menyukai makanan manis, maka Gudeg harus masuk ke daftar kuliner yang wajib kalian cobain saat berkunjung ke Jogja

Jangan salah, selain enak Gudeg juga mengandung sejumlah nutrisi yang dapat kamu gunakan untuk beraktivitas

Zat gizi dalam Gudeg berupa karbohidrat, protein dan lemak yang dimana tiga zat gizi makro ini berperan penting dalam pemenuhan asupan gizi sehari.

lanjutin cerita lagi ya kenapa saya tidak terbiasa dengan Gudeg ini, karena bumbunya yang manis.

Ya, karena bumbu yang manis. Lidah Sulawesi-ku tidak bersahabat dengan gudeg, bahkan setelah hampir 2 tahun saya di Jogja

“Gudeg terlalu Jogja untuk saya yang Sulawesi” 😀

Saya sudah coba makan beberapakali makanya saya bisa bilang bahwa kami tidak bersahabat, tetapi bukan berarti saya jadi benci dan tidak suka gudeg.

Saya suka kok, sambal kreceknya!

Bukan hanya Gudeg saja sih, lebih ke makanan yang terlalu manis. Saya kurang suka apalagi jika makanan manisnya sebagai menu utama dan bukan dessert hmm

Sedikit cerita, dulu waktu pertama kali merantau ke Jawa setiap hari makannya selalu manis sampai-sampai diare hampir seminggu. Mungkin pada saat itu perutnya masih beradaptasi, maklum lingkungan baru ckck

Sesekali jika kalian punya kesempatan berkunjung ke Sulawesi makanan khas kami rasanya pedas-asin, mungkin kalian akan punya pengalaman yang sama

Di Sulawesi Tengah bahkan keseluruhan Sulawesi, makan kurang lengkap rasanya tanpa sambal.

Walaupun makanan cukup beragam, satu persamaannya adalah rasa yang pedas-asin.

Jika di Makassar ada Coto Makassar, di Palu ada Sup Kaledo yang sama-sama bahan utamanya daging sapi dan dimakan bareng ketupat atau lontong

Tenang saja, walaupun kalian mungkin juga tidak bersahabat  dengan makanan Sulawesi yang pedas-asin, kalian akan tetap baik-baik saja

Seperti saya sekarang, makanan manis bukan penghalang untuk saya merantau ke Jogja

Melainkan saya dapat banyak sekali pengalaman dan pelajaran yang akan dengan semangat saya ceritakan saat pulang nanti

Demikian pengalaman saya dengan Jogja dan Gudeg. Jika untuk saya makanan manis itu kurang menambah nafsu makan, menurut kalian gimana?

Share this :

17 Comments

Aqmarina - The Spice To My Travel · November 12, 2020 at 1:49 pm

Hi, salam kenal mbak Jein 🙂

Yogyakarta dan Gudeg memang sudah bagaikan sepasang kekasih #eh haha
belum afdol ke Jogja kalau belum mencoba gudeg Yu Djum terutama.. dulu kuliah dan tinggal di Jogja tapi jarang banget makan Gudeg, tapi sekarang sudah di Jakarta jadi selalu kangen kalau denger kata Gudeg yang manis-asin itu hehe

    jein rumondor · November 12, 2020 at 8:35 pm

    Halo Mbak, salam kenal juga 🙂
    emang suka lucu ya mbak, pas di Jogja malah gak kepikiran makan Gudeg setelah ninggalin Jogja baru kangen.. kayak yang pacaran aja wkwk
    semoga corona cepat pergi biar bisa main ke Jogja lagi mbak hehe

      Anne · November 15, 2020 at 8:43 pm

      Selalu ada alasan untuk kembali ke jogja kak. Mulai dari ambience perjalanan kesana. Setibanya di sana. Hingga saat kembali ke rumah. Setiap sudut Jogja adalah cerita.

      Dedew · November 19, 2020 at 10:17 am

      Iyaa, Gudeg itu memang menu ajaib ya, dimakan dengan nasi tapi kok manis hihi aku juga nggak terlalu klop, paling makan lauk pendampingnya saja, gudegnya dikit…tapi memang asli Jogja ngangenin…

Anonymous · November 12, 2020 at 9:40 pm

Hai mba Jein, salam kenal 😊 mau cerita dikit, dulu saya tidak terlalu suka dengan gudeg karena menurut saya rasanya yang terlalu manis, tapiii setalah menemukan gudeg Wijilan, jadi ketagihaaan. rasanya sangat enak banget mba, hehe

    jein rumondor · November 19, 2020 at 2:32 pm

    haloo mba 🙂 wah saya belum pernah cobain Gudeg Wijilan. Mungkin setelah coba saya bakal punya opini yang beda tentang gudeg hihi terimakasih rekomendasinya mbaa^^

Jezibel Alfiya Soya · November 13, 2020 at 10:30 pm

Sedikit banyak aku bisa bilang setuju bahwa aku juga nggak terlalu suka makanan manis😊 pernah suatu saat di hari senin mamaku beli gudeg+krecek untuk makan malam, tiba-tiba hari selasa kantorku memberi gudeg sebagai makan siang, dan hari rabunya aku pergi ke jogja kemudian ditawarkan gudeg. Besoknya, aku sudah impas tidak mau makan gudeg lagi dalam beberapa minggu kedepan hahaha #eh malah curhat.

Tapi kuakui memang rasa gudeg itu khaaaas banget. Klopnya jogja ya sama gudeg ini. Jadi mungkin aku aja yang ngga cocok jadi orang jogja🤣

    jein rumondor · November 19, 2020 at 3:11 pm

    sampai kapok ya mba berturut-turut makannya gudeg wkwkw

Fina · November 14, 2020 at 12:06 pm

Aku tidak pernah suka gudeg karena seringkali nemu yang terlalu manis. Kami di sumatera juga terbiasa dengan makanan pedas, jadi sulit menyesuaikan lidah. Mudah2an next ketemu gudeg yang lebih pas di lidah, karena pada dasarnya aku senang mencoba makanan baru dari setiap daerah

    jein rumondor · November 19, 2020 at 3:14 pm

    ada yang rekomendasiin Gudeg Wijilan mbaa, bisa dicoba kalo main ke Jogja atau kalo main ke Sulawesi Tengah juga banyak makanan pedas yang bisa dicobain mba hihi

Sita · November 15, 2020 at 12:34 pm

Saya jg kurang favorit sama gudeg. Krn cenderung manis itu. Hihi saya asli jawa timur mbak, makanan jawa timur tuh cenderung pedes dan gurih. Jd lidah kurang biasa makan yg manis trus campur nasi hehehe

    jein rumondor · November 19, 2020 at 3:20 pm

    wahh setuju mba, saya beberapa kali dinas ke jawa timur tepatnya di Madiun dan cobain makanan di sana sambalnya pedes, saya sukaa hihi

Indah Ladya · November 15, 2020 at 9:40 pm

Saya juga tim makan pedes nih mbak, dulu sempat beberapa hari ke jawa, bingung kenapa makanannya pada manis, haha. Karena faktor kebiasaan juga mungkin ya 😅

Listiorini Ajeng Purvashti · November 16, 2020 at 9:20 pm

Aku pecinta rasa apapun, tapi emang lebih condong ke asin sih. Cuma emang kalau gudeg aku suka aja sih, tapi harus ada sambel biar di lidah aku ga manis banget hehehe

Nining Prasetya · November 16, 2020 at 9:27 pm

hai mbak Jein…aku juga enggak terlalu suka gudeg…bukan karena manisnya tapi karena ada sayurnya🤭…tapi kreceknya suka banget..btw aku juga penggemar makanan sulawesi…itu juga karena suami asli gorontalo…dan harus saya akui kalau masakan sulawesi juga ngga kalah sedaaaapp😋😋😋

Eva · November 17, 2020 at 10:43 am

Baca ini pagi2 trus autolaper dong 😅 kalo aq, gudeg salah satu favoritku. Krn masakan Banyumas jg lebih condong ke rasa manis. Jd klo ketemu gudeg dimanapun selalu klop di lidah 😁 dan kalo makan coto makasar ato masakan padang gt aq kurang klop. Terlalu asin menurutku. Hahahaa… tapi itulah kekayaan kuliner indonesia ya mba. Banyak pilihan. Tinggal sesuaikan dg lidah dan selera

Sri Subekti Astadi · November 17, 2020 at 2:41 pm

aku dulu pernah merantau di Kalimantan hampir 10 tahun, dan belum bisa juga menikmati beberapa jenis makanan disana yang jadi kegemaran orang sana. Aku jadi maklum Mbak..
Kalo gudeg Yogja emang suka sih..asal jangan terlalu manis, Gudeg Yu Djum..enak juga ..
Mkanan di kotaku Kudus, juga serba manis Mbak…klo lama merantau balik lagi harus menyesuaikan lidah dulu …kalau aku gitu, Mbak..

Leave a Reply

Your email address will not be published.